Soal memaafkan dan dimaafkan keliatannya sih sederhana. Dan seharusnya yang jadi paling berkesan adalah Kisah Penyelamatan Yesus Kristus di kayu salib untuk menebus dosa manusia. -sebagai umat Kristiani, itulah pusat ajaran kami-
Hukum terutama “KASIH”.
~ Pembahasan Teologis KASIH
Matthew 12:
(29) Jesus answered, The first and principal one of all commands is: Hear, O Israel, The Lord our God is one Lord;
dan
(31) The second is like it and is this, You shall love your neighbor as yourself. There is no other commandment greater than these.
refference: http://www.jesoes.com/alkitab/mrk/12/31#31
Kasih adalah cara yang paling sempurna, juga yang paling dasariah, cara bagi semua.
source: http://www.sarapanpagi.org/yang-terbesar-ialah-kasih-vt1141.html
Tiga hal yang menjadi hakikat hidup orang Kristen adalah Iman, Pengharapan dan KASIH!
Korintus 13:13 Demikianlah tinggal ketiga hal ini, yaitu iman, pengharapan dan kasih, dan yang paling besar di antaranya ialah kasih.
Bagian 13:8 Kasih tidak berkesudahan; nubuat akan berakhir; bahasa roh akan berhenti; pengetahuan akan lenyap. -Dapat pula kita jadikan pedoman.
Ini membuktikan dan menyatakan dengan tegas bahwa, segala sesuatu di dunia ini akan lenyap apapun itu, KECUALI kasih [the only exception].
Lalu apa itu KASIH?
1 Yohanes 4:8,16
4:8 LAI TB, Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih.
KJV, He that loveth not knoweth not God; for God is love.
source: http://www.sarapanpagi.org/allah-adalah-kasih-vt2452.html
Yohanes 3: 16

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Sobatku (rekan)!
Saya hanya ingin menekankan, bahwa hukum maaf memaafkan itu erat dengan KASIH. Bahkan KASIH itu sendiri lah yang menjadi dasar dari kegiatan memaafkan. Kasih itu lah yang memotivasi kita dalam melakukan segala tindakan. Kita tidak gegabah, kita tidak takabur. Bahkan KESELAMATAN yang kita peroleh semata-mata hanya beralaskan dari KASIH Allah yang mengutus MESIAS/Juruselamat untuk umat manusia yang mencari dan datang kepada-Nya!

Itu sekilas tentang pandangan Theologis dari Forgiving to Bring Peace!

Cuma saya berpikir lebih jauh untuk menjangkau rekan-rekan kelas saya dengan pengalaman pribadi saya. Mungkin akan lebih mengena dihati daripada sekedar kilas-balik teologis seperti yang saya ungkapkan diatas.
Kemungkinan besar ada yang sudah pernah membaca cerita ini sebelumnya. Karena saya pernah posting di blog saya 2 bulan yang lalu (kurang lebih).

Seperti inilah kisahnya. Mungkin agak membosankan. Namun saya harap, masing-masing dari kita dapat mengambil maknanya!
(replika hati)RÉPLICA CORAZÓN

“3 Januari 2010 adalah saat dimana aku mengetahui semua itu.

Aku tak tahu kali ini akan kemana, mau apa dan harus berbuat apa.

Segalanya menjadi suram bagiku, tak ada lagi cahaya ataupun kontras (versinya).

Aku pernah memulainya, tapi tak pernah tahu bagaimana harus mengakhirinya.

Mungkin awal dari semua itu adalah akhir dari segala-galanya.

Tak ada yang salah, hanya aku manusia bodoh.

Aku merasa tersadap kenangan yang penuh karangan, dinodai kebohongan, diwarnai kehinaan.

Aku selalu berharap ini hanyalah mimpi buruk yang suatu saat akan berakhir jika aku terbangun.

Namun kenyataan tak membuat khayalan itu menjadi nyata.

Aku tertawa untuk sesuatu yang sebenarnya membungkam mulutku.

Senyum parasku melukiskan sebendung tangis dan ratapan yang entah sampai kapan dapat tertahan.

Aku selalu berharap pikiranku menari-nari diatas lantai kesadaran.

Tetapi logikaku menyadap pikiran ku agar terduduk manis dan tenang diatas alam bawah sadarku.

Logikaku mengkamuflase perasaanku agar tak dapat menerjemahkan impuls pikiranku sendiri.

Merangsang jiwaku meronta dalam kemunafikan.

Menjerat pembuluh darahku agar tetap mengalir dalam kehinaan.

Menenggelamkan ragaku dalam jurang penyesalan tanpa dasar.

Membawaku dalam dimensi lain yang tak dapat kumengerti.

Membuaku tak berdaya.

Menjadikan ku robot instant yang melakukan segala sesuatu dengan paksaan.

Memakan pujian yang sama sekali tak memberikanku kepuasan.

Membuat jiwaku terperangkap dalam sandiwara dan kepalsuan.

Aku takkan membiarkanmu memikirkan pikiranmu sendiri.

Aku memang bodoh, tapi tak sebodoh unta yang selalu tertipu akan ‘fatamorgana’.

Sebodoh-bodohnya keledai pun, ia takkan jatuh ke lubang yang sama untuk kedua kalinya.

Bisumu melahirkan sejuta tanya dalam benakku, yang telah terperangkap logika munafik.

Memaksaku memakai kembali topeng itu dan memenjarakanku dalam raga kemunafikan yang telah lama terpuruk dalam jurang penyesalan.

Aku layaknya sampah yang sedang berada dalam ruang simulator pabrik neraka, dan mungkin akan diekspor ke dunia..

Atau mungkin, sedang didaur ulang menjadi iblis modern yang mampu mengalahkan Lusiver..

Atau mungkin, hanya akan menjadikanku seonggok manusia sanderaan abad,,,

Tentang hal ini, aku memang tak pernah tahu..

Tapi ada suatu hal yang kutahu pasti..

Dan kau takkan pernah tahu bagaimana caraku mengetahuinya..

Kau takkan pernah paham bagaimana caraku memahaminya..

Kau takkan pernah menyadari bagaimana caraku membuatmu sadar..

Aku takkan membuatmu menjadi wayang yang akan dipermainkan oleh sang dalang kurus, dengan beberapa sinden pelantun nada-nada sumbang, tak bermakna..

Aku takkan membiarkanmu di gonjar-ganjir perasaan yang tak jelas, dikuasai ego, dan dipengaruhi duniamu yang gelap.

Aku takkan melahapmu dengan amarah seolah kau adalah sandwich jamur dengan dua potong pai apel di dalamnya.

Aku takkan membiarkan pikiranmu menari-nari diatas lantai kesadaranmu..

Sekali lagi, aku takkan membiarkanmu memikirkan pikiranmu sendiri. Takkan pernah..

Kau tetap boleh berbangga dengan semua keindahan dan segala keunikan yang kau miliki.. begitu pula memegahkan dirimu dalam kesombongan.

Kau tetap boleh menutup mataku dengan kain merah bernoda yang telah kau cuci bersih, hingga terpentin pun tak mampu menodainya lagi.

Kau tetap boleh memperlakukanku seolah tak terjadi apa-apa.. begitu pula mempertahankan bisumu….

Akan tetapi, biarkan aku mengungkap misterimu dengan caraku,,

Cara yang takkan pernah kau ketahui, pahami, bahkan sadari…”

“Ia datang seperti arus, menghanyutkan,,

Ia pergi seperti angin, dan takkan pernah kembali lagi..”

Oke. Ini cerita pribadi gw (pengalaman sebenarnya). Hehehhe. Sebenernya males banget sih exspose nya.

/*Semoga bisa dinikmatilah..

Ingat, bukan brarti gw lagi galau, trus kurang kerjaan, trus posting..

BIG NO!! Tp emang pengen berbagi aja.

Baiklah */

Ini adalah pengalaman gw sebagai seorang remaja.

Gw yakin kita semua juga pernah ngalaminnya.

Gw ga mau bilang ini jatuh cinta ato apalah.. apalagi cinta monyet.

Jadi ceritanya gw ketemu sama dia waktu pas lomba2 lah, tepatnya waktu gw SMA.

SMA gw itu bukan di Jrota, tapi di sebuah kota yang banyak pemandangan pantainya..

Indah dan menawan.. Kota Kapsung.

Emang ga satu sekolah sih. Jadi hampir mustahil bisa saling kenal.

Dia itu anaknya pinter. Agak sedikit sakit jiiwa. Hahaha.

Sebut saja namanya Radit.

Jadi Radit duluan yang add gw di facebook.

Minta kenalan, ini , itu, basa-basi.. hahaha.

Setelah itu kita jadi deket.

Gak ada yang spesial dari dia dan awal perkenalan kita.

Namun semakin menarik dalam perjalanan kita mengenal satu sama lain.

Aku termasuk tipe wanita yang perfeksionis dan cenderung pemilih.

Namun aku mudah hanyut dan takluk dengan lelaki romantis.

Singkat cerita, aku dan dia sama-sama memenangkan lomba debat.

Jadi panitia memberikan dinner time bagi seluruh pemenang.

Diadakan di kota Kapsung tersebut, disalah satu restoran Oriental.

Disana, aku tak menyangka ia akan memberikan aku sebuah kejutan yang sangat romantis.

Ia naik ke atas stage dan menyanyikan sebuah lagu kesukaan ku.

Lagu favoritku saat itu.. Mulai saat itu, kami menjadi sangat dekat..

Radit yang sebut saja sedikit misterius, ternyata menyimpan sejuta keanehan dalam dirinya. Dan aku mengetahuinya tak langsung dari dirinya.

……..Melalui perjalanan panjang, yang mungkin dia tak pernah menyukainya’

Fatalnya, aku mengetahui itu setelah aku mulai menyukai dirinya.

Hari demi hari pun berlalu. Aku pun semakin menyayanginya.

Aku sempat mempertanyakan pada diriku sendiri, betulkah keanehan itu benar adanya?

Aku ingin jujur dengan beribu kata, namun tak bisa.

Tak kutemukan caranya bagaimana untuk mengungkapkannya.

Akhirnya aku memutuskan untuk sms dia (Radit).

“hey, kamu lagi ngapain? aku kangen lho sama kamu. Gimana sekolah kamu?

kapan ya kita bisa ketemu lagi? Ada hal penting yang ingin kusampaikan.”

Drrrttt Drrrrttt.. Hp ku bergetar. Balasan sms dari Radit rupanya.

“iya. aku lagi di sekolah. sebentar lagi aku latihan debat bahasa Inggris.

sekolah ku baik2 saja kok. Hal penting apa ya? aku jg kangen sama kamu.”

Aku pun membalas.

“gak enak kalo ngomonginnya lewat sms. Enakkan langsung. Soalnya penting banget.”

Drrrrttt.. Hp ku kembali bergetar. Radit ternyata.

“Apaan sih emangnya? Apa aku telpon aja? atau mau ketemuan?

belakangan ini aku sibuk banget soalnya”

“yasudahlah. Aku tunggu aja sampe waktu kamu kosong,

baru kita ketemuan”

“oke…” balas Radit singkat.

Masih dalam seribu tanya dalam bisu, aku pun mulai surfing (sejenis stalker gitu deh).

Banyak hal yang kutemukan. Termasuk kebenaran dari keanehan tersebut.

Tak tanggung-tanggung, aku pun menemukan sebabnya. Aku menangis saat itu. Aku tak tau mengapa. Tapi yg pasti aku sedih. Tak kusangka, dibalik keceriaan Radit, tersimpan misteri yang begitu besar. Dibalik senyumnya itu, aku tau, sebenarnya dia pun tak menginginkan seperti itu. Namun, keadaan memaksa dia untuk seperti itu…

Aku menemukan salah satu note/catatan di FB nya.

“DIRIKU DALAM KEKANGAN EGOISME

aku ini bedebah dengan ego yang tinggi,
aku ini manusia yang tak patut menjadi penghuni bumi,
aku ini sel-sel tubuh yang kemudian rusak setelah 12 hari,,
aku ini darah yang membawa CO2 melalui pembuluh vena,, terlalu kotor dan kelam,
aku ini kiur yang aka selalu dibuang,
aku ini telapak kaki yang selalu menginjak tanah kotor,.
aku ini bintang tak bercahaya,,
aku ini pelangi tanpa warna,, tak berarti,,,
aku ini dan aku ini

ku duduk termenung di bawah cakrawala biru,
bermandikan cahaya surya,
yang terasa terik menusuk kulit,
ku berbicara bagai orang bisu,
ke melihat bagai orang buta,
aku mendengar nyanyian nada sumbang dari diriku,
yang tak pantas kau dengar,
sang Dewa marah, menusuk petir, laksana kiamat,
ku tetap jatuh, dan tak tahu kapan akan bangkit,
jiwa ini telah menjadi abu,
dan akan hilang bagai asap yang lenyap,
aku adalah aku yanrg terkekang dalam diriku sendiri,,,

aku merancang diriku menjadi boneka,
yang dimainkan sang dalang kurus dengan keindahan dan semua keunikan,
aku dipermainkan sesuka hati,
aku di gonjar-ganjir perasaan yang tak jelas,
aku bergerak dengan bantuan orang lain yang menjadi panduku,
karena kutahu diriku tak dapat buat apa-apa.
aku sombong tapi bodoh,
aku tersenyum paksa,
aku menangis untuk sesuatu yang berharga,
kau yanng berarti bagiku,
namun aku tersentak,
merasa kepalaku ingin sekali pecah,
karena dikau yang menari-nari dalam benakku,
tangisku tak dapat ditahan.
aku tersadar bahwa diriku bukan sesuatu yang penting,
dan ternyata diriku hanyalah sebuah KE-EGOISAN

diriku adalah mahkluk yang hidup dengan otak kir tanpa bantuan otak kanan,
tak tahu apa-apa,
hanya orang bodohlah yang tak menyayangi engkau,
aku mungkin tak layak,
mungkin terlalu hina,
bekas noda hitam masih menempel dalam diriku,
aku merasa semua meertawakan kebodohanku,
termasuk juga kau,
apa yang ku buat terlalu salah,
mungkin memang kusayang,
aku tak dapat menyadari bagaimana manunjukan maksudku,
maafkanlah,,,,,,,,,

mereka melirik eksistensiku dengn tajam,
merobek tatapan ku yang terpancar,
gejolak aneh yang tak kusadari muncul dari diriku,
memaksa vena dan arteriku memompa lebih cepat,
desir darahku bagai air mengalir,
keringat halus menghujani mukaku,
liurku mengering dan bibrku pecah-pecah,
seakan diriku aka retak,
negeri ini adalah bola bundar yang ditendang oleh gravitasi pemainnya,
yang ternyata juga aku didalamnya,
dia menatapku aneh,
seakan aku menjijikan,
namun mungkin memang demikian,
aku mungkin tinggal ditempat yang salah,, yang seharusnya tak ku tempati,
aku sadar,, semua itu aku,,,
aku yang EGOIS dalam KESOMBONGANKU,
maafkanlah,.,,,,,

beruntubgkah aku? atau mungkin sial,,,?
hidup hanya bisa penuh dengan penyesalan yang tiada akhir,
terang tak suka,, gelappun apalagi,,
layangkan mata ketempatmu nun jauh,
membuat ku lebih bersyukur mengenalmu,
tapi apakah aku pantas?
semua memang tak ada yang kebetulan,
tapi kadang yang tak disengaja itu yang mempertemukan,
aku berharap kau mendengar tangisku karena engkau yang ku ingat,
yang memang pantas untuk aku ingat,
berharga dan berarti bagiku,
namun semuanya sirna karena AKU,
AKU yang TERLALU EGOIS…….

aku yang terlalu egois adalah aku yang terlalu sesal,
mengundang amarah Dewa mengusir kedamaian.
EGOIS dalam diriku telah membuat leukositku memakan eritrositku denga rakus,
tidak melohat mana yang benar dan mana yang salah,
EGOISKU telah merusak retinamu, untuk melihat diriku yang kaku ini,
dan dalam impuls retina mu, aku adalah asap yang lenyap seketika,
EGOISKU telah memaksa jantungku memompa daraj lebih cepat,
arteriskolorosis membuat aku stroke,
jiwaku berantakan,
rohku tak tahu kemana,
tubuh ini tak ada artinya lagi,
EGOISKU yang terlalu EGOIS, merangsang dikau menunjukan bisumu terdengar,
dan matamu tertutup akan aku,,,
AKU YANG TERLALU EGOIS…….

MAAFKANLAH diriku yang terlalu hina ini,,,

MAAFKANLAH,,
MAAFKANLAH”

Itu adalah penggalan note/catatan FB dia. Ia menulis hal tersebut saat ia mengalami kelainan seksual.. Yah, dia adalah seorang homoseksual. Dia penyuka sesama jenis, karena kurang kasih sayang dari seorang Bapak.

Aku pun membuka blog pribadi dia. Dan airmataku semakin membasahi pipi. Aku menemukan sebuah entry yang ia tujukan untuk “pasangan” nya itu.

“As long as I can breath I will always love you
Even you not love me anymore or you bring me down, I still love you
You don’t know how I feel, when we first met and now the feeling still same.
I’m not young forever,
It’s ok, I will always love you
When you try to forget me or to hide me from your mind, I still love you
Can’t you see that I’m the one who understand you?
You may not believe me but that’s not a problem for me to love you, more and more…
That’s impossible to love you
But I want it
I want the impossible thing…
My heart is yours…”

Aku ingin megubah dia seperti sediakala. Tak pernah ada kata terlambat bagiku. Aku pun mulai mendekati keluarganya. Aku mulai menyelidiki satu per satu teman-temannya. Termasuk teman dekatnya. (Tentunya tanpa sepengetahuan Radit)

……..Dengan segala keahlian yg kumiliki, aku mampu melakukannya’

Sampai suatu saat, Radit pun datang ke rumahku. Sekedar mampir (katanya). Ia memakai sweater putih. Kacamata tebal. Gelang karet khas yang selalu dia pakai. Cincinnya yang banyak seperti dukun (hahahaha).

Aku tau sifatnya yang pemalu. Sehingga, berbicara pun tak melihatku. Kalau boleh dibilang, ia datang berkunjung disaat yang tidak tepat. Karena hari itu, Opung boru (nenek) ku meninggal dunia, dan keesokannya aku harus berangkat ke Jrota untuk acara pemakaman.

Segera setelah aku menjelaskan keadaanku, ia pun mengerti dan langsung menjelaskan maksud dan tujuan utama ia berkunjung malam itu. Ia meminjam buku Biologi ku (Cambridge A Level). Aku pun memberikannya.

Aku bilang, “kembalikan saja saat aku pulang dari Jrota”.

“Baiklah” (katanya).

Ia pun pulang.

Rumah kami berdekatan, sehingga sebentar saja pasti dia sudah sampai dirumah.

Drrrttt Drrtttt… Hp ku bergetar. Dari Radit rupanya.

“maaf ya, tadi aku kerumah kamu malam-malam. Skalian mampir mau minjam buku.

makasih ya. maaf mengganggu.”

“iya Radit. Gpp koq. dijaga ya bukunya. Nite”

“Nite. Nice Dream.”

Besok paginya, aku pun ke Bandara. Mau pergi ke Jrota untuk alasan kedukaan.

Di Jrota, Radit hampir tiap hari menghubungiku lewat sms.

“Lagi dimana? Slamat pagi. Sibuk ya? Slamat malam. Lagi apa?” (dll)

Karena jaringan yang buruk, maka sms balasan dari ku pun lambat masuk,

bahkan tak masuk sama skali.

Ujung-ujungnya Radit kayanya merasa dicuekin.

Sebagai hiburan, aku membelikan Radit oleh-oleh saat hari terakhir di Jrota.

Karena aku ga tau kesukaan Radit, aku ngasal aja.. hahaha

Aku beliin dy kaos warna hitam..

Gambarnya sepeda Onthel, dengan tulisan SAVE OUR PLANET ato SAVE OUR EARTH (gw jg dah lupa)

Aku jg ga tau pasti ukuran badan dia walau udah sering ketemu.

yah, aku kira-kira ajalah, badannya hampir sama kayak sepupu ku.

(dan Puji Tuhan, MUAT!)

Setibanya aku di Kapsung, aku langsung menghubungi dia untuk menemuiku di rumah. Dan tak lama kemudian, ia pun datang. Namun kami tak sempat berbincang-bincang lama, karena ia ada tugas yang harus dikerjakan. Sehingga, aku pun mengalah, langsung memberikan dia oleh-oleh yang kubeli dan membiarkan ia pergi.

Cukup lama aku menunggu telpon atau sms dari dia..

Ternyata jam 11malam baru ia menghubungi ku! Huuuffhhh… aku sangat tak menyangka ia akan menghubungiku hari itu juga. Tapi aku sangat senang (aku akui itu). Ia mengirimkan aku puisi romansa cinta. Memang itu adalah bagian dari keahliannya. Romantis sekali. Dan penantian ku pada malam itu pun berakhir bahagia. Aku tidur pulas.. ^_^

Seminggu kemudian hubungan kami semakin membaik. Aku pun memutuskan untuk berterusterang tentang kelainan seksual dalam dirinya empat mata! Aku bertemu di sebuah Restoran ternama di kota Kapsung. Disitu, kami duduk dari jam 9 pagi sampai jam 11 malam. Kami membicarakan semuanya pada saat itu. Awalnya, tak mudah. Karena ia tak mau jujur. Namun akhirnya ia menceritakan semuanya. Dan kami pun dapat saling menerima satu sama lain. Mulai saat itu, kami berpacaran sampai sekarang..

THE END~

source: http://monikamarpaung.blogspot.com/2013/03/replica-corazon.html

Sobatku yang terkasih, siapa yang menyangka saya akan bertemu dengan lelaki ‘seperti’ dia? Seberapa banyak dari kita yang menganggap itu semua hanyalah kebetulan. Bagian komedi dari kisah hidup saya dengan Tuhan sbagai sutradara+penulis naskah (mungkin ada yang berpendapat seperti itu)? Atau mungkin ada yang berpendapat “itu sih bisa-bisanya monik aja ngarang cerita..” ada?

Rekan yang terkasih. Pertanyaan tersebut hanyalah untuk kita renungkan saja. Hanya sampai sebatas retorika saja. Bagaimanapun, kalian pasti punya dan berhak utk berpendapat dan kontra dengan saya.

Namun saya (sebagai penulis kisah nyata ini a.k.a pengalaman pribadi saya sendiri) menyatakan tidak menyangka kalau kejadian akan seperti ini. Bisa jadi itu semua hanya kebetulan saja (Tuhan mempertemukan saya bukan utk suatu alasan khusus). Bisa jadi itu cuma sebagai peringatan buat saya. Mungkin juga sebagai hukuman (KARMA)!

Akan tetapi satu hal yang saya yakin pasti/imani/gumulkan/doakan, bahwa keputusan saya utk memaafkan dia + menerima dia apa adanya + mengasihi dia dengan segenap hati bukanlah suatu KEBETULAN (coincidence). Siapa sih di dunia ini, MANUSIA yang tidak pernah berbuat salah? atau mungkin ada yang lebih pintar dari KELEDAI (setelah bertobat tidak mengulangi lagi)? ada di antara kalian yang seperti itu?! Masing-masing dari kita pasti pernah mengalami cobaan, masalalu yang buruk/kelam. Dan itulah titik/point yang ingin saya tekankan. Dimana dalam keterbatasan kita, dalam segala kelemahan dan kekurangan kita, kita masih dapat bangkit! kita masih dapat survive bahkan move on! dan ketika kita salah, kita masih dapat merendahkan hati menghamba untuk memohon maaf kepada sesama dan Tuhan! ketika kita berhasil pada titik itu, maka kita pun akan mudah dalam memaafkan sesama atas seburuk apapun hal yang mereka lakukan terhadap kita. Tentu saja atas dasar KASIH! bukan kah itu yang menjadi acuan pedoman hidup kita -khususnya sebagai umat KRISTIANI ? bahkan ketika ditampar pipi kananmu berikanlah pula pipi kirimu? Matius 5:39 ” Tetapi Aku berkata kepadamu: Janganlah kamu melawan orang yang berbuat jahat kepadamu, melainkan siapapun yang menampar pipi kananmu, berilah juga kepadanya pipi kirimu.”
source: http://www.sarapanpagi.org/ditampar-pipi-kanan-berikan-pipi-kiri-vt371.html

Pernahkan kita berpikir bahwa kita ada di dunia semata-mata hanya karena KASIH? Kasih (bahasa sehari-harinya: sayang/cinta) adalah alasan utama/dasar/hakiki mengapa orang tua menghasilkan kita sebagai keturunan, merawat dan membesarkan. Tidak seperti kebanyakan Filsuf berpendapat “Corgito ergo sum”. Saya lebih setuju jika Kita ada karena KASIH! We exist because of love! and to LOVE (not fall in LOVE) is our passion!

Dalam hal ini, memaafkan adalah salah satu bentuk sentral/utama dalam implementasi Kasih itu sendiri. Bagaimana memaafkan membawa kasih/terang/sukacita bagi sesama dan Allah. Karena hanya Karena kasih-Nya Allah mengutus Putera-Nya yang tunggal untuk membawa keselamatan bagi kita domba yang hilang (kawanan domba).

Kesimpulan:

Mungkin kalian smua yang baca posting ini, bisa dengar lagu dalam link dibawah ini sebagai kesimpulan.

http://www.youtube.com/watch?v=b6lhilgWXIE (linknya)

Sekian~

Tuhan memberkati.

Syalom,
~Monika Marpaung!

BERITA BINUS : BINUS HADIRKAN KAMPUS SEKELAS INTERNATIONAL DI BEKASI

More than just a LOVE story, cause it’s my LOVE LIFE

Soal memaafkan dan dimaafkan keliatannya sih sederhana. Dan seharusnya yang jadi paling berkesan adalah Kisah Penyelamatan Yesus Kristus di kayu salib untuk menebus dosa manusia. -sebagai umat Kristiani, itulah pusat ajaran kami-
Hukum terutama “KASIH”.
~ Pembahasan Teologis KASIH
Matthew 12:
(29) Jesus answered, The first and principal one of all commands is: Hear, O Israel, The Lord our God is one Lord;
dan
(31) The second is like it and is this, You shall love your neighbor as yourself. There is no other commandment greater than these.
refference: http://www.jesoes.com/alkitab/mrk/12/31#31
Kasih adalah cara yang paling sempurna, juga yang paling dasariah, cara bagi semua.
source: http://www.sarapanpagi.org/yang-terbesar-ialah-kasih-vt1141.html
Tiga hal yang menjadi hakikat hidup orang Kristen adalah Iman, Pengharapan dan KASIH!
Korintus 13:13 Demikianlah tinggal ketiga hal ini, yaitu iman, pengharapan dan kasih, dan yang paling besar di antaranya ialah kasih.
Bagian 13:8 Kasih tidak berkesudahan; nubuat akan berakhir; bahasa roh akan berhenti; pengetahuan akan lenyap. -Dapat pula kita jadikan pedoman.
Ini membuktikan dan menyatakan dengan tegas bahwa, segala sesuatu di dunia ini akan lenyap apapun itu, KECUALI kasih [the only exception].
Lalu apa itu KASIH?
1 Yohanes 4:8,16
4:8 LAI TB, Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih.
KJV, He that loveth not knoweth not God; for God is love.
source: http://www.sarapanpagi.org/allah-adalah-kasih-vt2452.html
Yohanes 3: 16

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Sobatku (rekan)!
Saya hanya ingin menekankan, bahwa hukum maaf memaafkan itu erat dengan KASIH. Bahkan KASIH itu sendiri lah yang menjadi dasar dari kegiatan memaafkan. Kasih itu lah yang memotivasi kita dalam melakukan segala tindakan. Kita tidak gegabah, kita tidak takabur. Bahkan KESELAMATAN yang kita peroleh semata-mata hanya beralaskan dari KASIH Allah yang mengutus MESIAS/Juruselamat untuk umat manusia yang mencari dan datang kepada-Nya!

Itu sekilas tentang pandangan Theologis dari Forgiving to Bring Peace!

Cuma saya berpikir lebih jauh untuk menjangkau rekan-rekan kelas saya dengan pengalaman pribadi saya. Mungkin akan lebih mengena dihati daripada sekedar kilas-balik teologis seperti yang saya ungkapkan diatas.
Kemungkinan besar ada yang sudah pernah membaca cerita ini sebelumnya. Karena saya pernah posting di blog saya 2 bulan yang lalu (kurang lebih).

Seperti inilah kisahnya. Mungkin agak membosankan. Namun saya harap, masing-masing dari kita dapat mengambil maknanya!
(replika hati)RÉPLICA CORAZÓN

“3 Januari 2010 adalah saat dimana aku mengetahui semua itu.

Aku tak tahu kali ini akan kemana, mau apa dan harus berbuat apa.

Segalanya menjadi suram bagiku, tak ada lagi cahaya ataupun kontras (versinya).

Aku pernah memulainya, tapi tak pernah tahu bagaimana harus mengakhirinya.

Mungkin awal dari semua itu adalah akhir dari segala-galanya.

Tak ada yang salah, hanya aku manusia bodoh.

Aku merasa tersadap kenangan yang penuh karangan, dinodai kebohongan, diwarnai kehinaan.

Aku selalu berharap ini hanyalah mimpi buruk yang suatu saat akan berakhir jika aku terbangun.

Namun kenyataan tak membuat khayalan itu menjadi nyata.

Aku tertawa untuk sesuatu yang sebenarnya membungkam mulutku.

Senyum parasku melukiskan sebendung tangis dan ratapan yang entah sampai kapan dapat tertahan.

Aku selalu berharap pikiranku menari-nari diatas lantai kesadaran.

Tetapi logikaku menyadap pikiran ku agar terduduk manis dan tenang diatas alam bawah sadarku.

Logikaku mengkamuflase perasaanku agar tak dapat menerjemahkan impuls pikiranku sendiri.

Merangsang jiwaku meronta dalam kemunafikan.

Menjerat pembuluh darahku agar tetap mengalir dalam kehinaan.

Menenggelamkan ragaku dalam jurang penyesalan tanpa dasar.

Membawaku dalam dimensi lain yang tak dapat kumengerti.

Membuaku tak berdaya.

Menjadikan ku robot instant yang melakukan segala sesuatu dengan paksaan.

Memakan pujian yang sama sekali tak memberikanku kepuasan.

Membuat jiwaku terperangkap dalam sandiwara dan kepalsuan.

Aku takkan membiarkanmu memikirkan pikiranmu sendiri.

Aku memang bodoh, tapi tak sebodoh unta yang selalu tertipu akan ‘fatamorgana’.

Sebodoh-bodohnya keledai pun, ia takkan jatuh ke lubang yang sama untuk kedua kalinya.

Bisumu melahirkan sejuta tanya dalam benakku, yang telah terperangkap logika munafik.

Memaksaku memakai kembali topeng itu dan memenjarakanku dalam raga kemunafikan yang telah lama terpuruk dalam jurang penyesalan.

Aku layaknya sampah yang sedang berada dalam ruang simulator pabrik neraka, dan mungkin akan diekspor ke dunia..

Atau mungkin, sedang didaur ulang menjadi iblis modern yang mampu mengalahkan Lusiver..

Atau mungkin, hanya akan menjadikanku seonggok manusia sanderaan abad,,,

Tentang hal ini, aku memang tak pernah tahu..

Tapi ada suatu hal yang kutahu pasti..

Dan kau takkan pernah tahu bagaimana caraku mengetahuinya..

Kau takkan pernah paham bagaimana caraku memahaminya..

Kau takkan pernah menyadari bagaimana caraku membuatmu sadar..

Aku takkan membuatmu menjadi wayang yang akan dipermainkan oleh sang dalang kurus, dengan beberapa sinden pelantun nada-nada sumbang, tak bermakna..

Aku takkan membiarkanmu di gonjar-ganjir perasaan yang tak jelas, dikuasai ego, dan dipengaruhi duniamu yang gelap.

Aku takkan melahapmu dengan amarah seolah kau adalah sandwich jamur dengan dua potong pai apel di dalamnya.

Aku takkan membiarkan pikiranmu menari-nari diatas lantai kesadaranmu..

Sekali lagi, aku takkan membiarkanmu memikirkan pikiranmu sendiri. Takkan pernah..

Kau tetap boleh berbangga dengan semua keindahan dan segala keunikan yang kau miliki.. begitu pula memegahkan dirimu dalam kesombongan.

Kau tetap boleh menutup mataku dengan kain merah bernoda yang telah kau cuci bersih, hingga terpentin pun tak mampu menodainya lagi.

Kau tetap boleh memperlakukanku seolah tak terjadi apa-apa.. begitu pula mempertahankan bisumu….

Akan tetapi, biarkan aku mengungkap misterimu dengan caraku,,

Cara yang takkan pernah kau ketahui, pahami, bahkan sadari…”

“Ia datang seperti arus, menghanyutkan,,

Ia pergi seperti angin, dan takkan pernah kembali lagi..”

Oke. Ini cerita pribadi gw (pengalaman sebenarnya). Hehehhe. Sebenernya males banget sih exspose nya.

/*Semoga bisa dinikmatilah..

Ingat, bukan brarti gw lagi galau, trus kurang kerjaan, trus posting..

BIG NO!! Tp emang pengen berbagi aja.

Baiklah */

Ini adalah pengalaman gw sebagai seorang remaja.

Gw yakin kita semua juga pernah ngalaminnya.

Gw ga mau bilang ini jatuh cinta ato apalah.. apalagi cinta monyet.

Jadi ceritanya gw ketemu sama dia waktu pas lomba2 lah, tepatnya waktu gw SMA.

SMA gw itu bukan di Jrota, tapi di sebuah kota yang banyak pemandangan pantainya..

Indah dan menawan.. Kota Kapsung.

Emang ga satu sekolah sih. Jadi hampir mustahil bisa saling kenal.

Dia itu anaknya pinter. Agak sedikit sakit jiiwa. Hahaha.

Sebut saja namanya Radit.

Jadi Radit duluan yang add gw di facebook.

Minta kenalan, ini , itu, basa-basi.. hahaha.

Setelah itu kita jadi deket.

Gak ada yang spesial dari dia dan awal perkenalan kita.

Namun semakin menarik dalam perjalanan kita mengenal satu sama lain.

Aku termasuk tipe wanita yang perfeksionis dan cenderung pemilih.

Namun aku mudah hanyut dan takluk dengan lelaki romantis.

Singkat cerita, aku dan dia sama-sama memenangkan lomba debat.

Jadi panitia memberikan dinner time bagi seluruh pemenang.

Diadakan di kota Kapsung tersebut, disalah satu restoran Oriental.

Disana, aku tak menyangka ia akan memberikan aku sebuah kejutan yang sangat romantis.

Ia naik ke atas stage dan menyanyikan sebuah lagu kesukaan ku.

Lagu favoritku saat itu.. Mulai saat itu, kami menjadi sangat dekat..

Radit yang sebut saja sedikit misterius, ternyata menyimpan sejuta keanehan dalam dirinya. Dan aku mengetahuinya tak langsung dari dirinya.

……..Melalui perjalanan panjang, yang mungkin dia tak pernah menyukainya’

Fatalnya, aku mengetahui itu setelah aku mulai menyukai dirinya.

Hari demi hari pun berlalu. Aku pun semakin menyayanginya.

Aku sempat mempertanyakan pada diriku sendiri, betulkah keanehan itu benar adanya?

Aku ingin jujur dengan beribu kata, namun tak bisa.

Tak kutemukan caranya bagaimana untuk mengungkapkannya.

Akhirnya aku memutuskan untuk sms dia (Radit).

“hey, kamu lagi ngapain? aku kangen lho sama kamu. Gimana sekolah kamu?

kapan ya kita bisa ketemu lagi? Ada hal penting yang ingin kusampaikan.”

Drrrttt Drrrrttt.. Hp ku bergetar. Balasan sms dari Radit rupanya.

“iya. aku lagi di sekolah. sebentar lagi aku latihan debat bahasa Inggris.

sekolah ku baik2 saja kok. Hal penting apa ya? aku jg kangen sama kamu.”

Aku pun membalas.

“gak enak kalo ngomonginnya lewat sms. Enakkan langsung. Soalnya penting banget.”

Drrrrttt.. Hp ku kembali bergetar. Radit ternyata.

“Apaan sih emangnya? Apa aku telpon aja? atau mau ketemuan?

belakangan ini aku sibuk banget soalnya”

“yasudahlah. Aku tunggu aja sampe waktu kamu kosong,

baru kita ketemuan”

“oke…” balas Radit singkat.

Masih dalam seribu tanya dalam bisu, aku pun mulai surfing (sejenis stalker gitu deh).

Banyak hal yang kutemukan. Termasuk kebenaran dari keanehan tersebut.

Tak tanggung-tanggung, aku pun menemukan sebabnya. Aku menangis saat itu. Aku tak tau mengapa. Tapi yg pasti aku sedih. Tak kusangka, dibalik keceriaan Radit, tersimpan misteri yang begitu besar. Dibalik senyumnya itu, aku tau, sebenarnya dia pun tak menginginkan seperti itu. Namun, keadaan memaksa dia untuk seperti itu…

Aku menemukan salah satu note/catatan di FB nya.

“DIRIKU DALAM KEKANGAN EGOISME

aku ini bedebah dengan ego yang tinggi,
aku ini manusia yang tak patut menjadi penghuni bumi,
aku ini sel-sel tubuh yang kemudian rusak setelah 12 hari,,
aku ini darah yang membawa CO2 melalui pembuluh vena,, terlalu kotor dan kelam,
aku ini kiur yang aka selalu dibuang,
aku ini telapak kaki yang selalu menginjak tanah kotor,.
aku ini bintang tak bercahaya,,
aku ini pelangi tanpa warna,, tak berarti,,,
aku ini dan aku ini

ku duduk termenung di bawah cakrawala biru,
bermandikan cahaya surya,
yang terasa terik menusuk kulit,
ku berbicara bagai orang bisu,
ke melihat bagai orang buta,
aku mendengar nyanyian nada sumbang dari diriku,
yang tak pantas kau dengar,
sang Dewa marah, menusuk petir, laksana kiamat,
ku tetap jatuh, dan tak tahu kapan akan bangkit,
jiwa ini telah menjadi abu,
dan akan hilang bagai asap yang lenyap,
aku adalah aku yanrg terkekang dalam diriku sendiri,,,

aku merancang diriku menjadi boneka,
yang dimainkan sang dalang kurus dengan keindahan dan semua keunikan,
aku dipermainkan sesuka hati,
aku di gonjar-ganjir perasaan yang tak jelas,
aku bergerak dengan bantuan orang lain yang menjadi panduku,
karena kutahu diriku tak dapat buat apa-apa.
aku sombong tapi bodoh,
aku tersenyum paksa,
aku menangis untuk sesuatu yang berharga,
kau yanng berarti bagiku,
namun aku tersentak,
merasa kepalaku ingin sekali pecah,
karena dikau yang menari-nari dalam benakku,
tangisku tak dapat ditahan.
aku tersadar bahwa diriku bukan sesuatu yang penting,
dan ternyata diriku hanyalah sebuah KE-EGOISAN

diriku adalah mahkluk yang hidup dengan otak kir tanpa bantuan otak kanan,
tak tahu apa-apa,
hanya orang bodohlah yang tak menyayangi engkau,
aku mungkin tak layak,
mungkin terlalu hina,
bekas noda hitam masih menempel dalam diriku,
aku merasa semua meertawakan kebodohanku,
termasuk juga kau,
apa yang ku buat terlalu salah,
mungkin memang kusayang,
aku tak dapat menyadari bagaimana manunjukan maksudku,
maafkanlah,,,,,,,,,

mereka melirik eksistensiku dengn tajam,
merobek tatapan ku yang terpancar,
gejolak aneh yang tak kusadari muncul dari diriku,
memaksa vena dan arteriku memompa lebih cepat,
desir darahku bagai air mengalir,
keringat halus menghujani mukaku,
liurku mengering dan bibrku pecah-pecah,
seakan diriku aka retak,
negeri ini adalah bola bundar yang ditendang oleh gravitasi pemainnya,
yang ternyata juga aku didalamnya,
dia menatapku aneh,
seakan aku menjijikan,
namun mungkin memang demikian,
aku mungkin tinggal ditempat yang salah,, yang seharusnya tak ku tempati,
aku sadar,, semua itu aku,,,
aku yang EGOIS dalam KESOMBONGANKU,
maafkanlah,.,,,,,

beruntubgkah aku? atau mungkin sial,,,?
hidup hanya bisa penuh dengan penyesalan yang tiada akhir,
terang tak suka,, gelappun apalagi,,
layangkan mata ketempatmu nun jauh,
membuat ku lebih bersyukur mengenalmu,
tapi apakah aku pantas?
semua memang tak ada yang kebetulan,
tapi kadang yang tak disengaja itu yang mempertemukan,
aku berharap kau mendengar tangisku karena engkau yang ku ingat,
yang memang pantas untuk aku ingat,
berharga dan berarti bagiku,
namun semuanya sirna karena AKU,
AKU yang TERLALU EGOIS…….

aku yang terlalu egois adalah aku yang terlalu sesal,
mengundang amarah Dewa mengusir kedamaian.
EGOIS dalam diriku telah membuat leukositku memakan eritrositku denga rakus,
tidak melohat mana yang benar dan mana yang salah,
EGOISKU telah merusak retinamu, untuk melihat diriku yang kaku ini,
dan dalam impuls retina mu, aku adalah asap yang lenyap seketika,
EGOISKU telah memaksa jantungku memompa daraj lebih cepat,
arteriskolorosis membuat aku stroke,
jiwaku berantakan,
rohku tak tahu kemana,
tubuh ini tak ada artinya lagi,
EGOISKU yang terlalu EGOIS, merangsang dikau menunjukan bisumu terdengar,
dan matamu tertutup akan aku,,,
AKU YANG TERLALU EGOIS…….

MAAFKANLAH diriku yang terlalu hina ini,,,

MAAFKANLAH,,
MAAFKANLAH”

Itu adalah penggalan note/catatan FB dia. Ia menulis hal tersebut saat ia mengalami kelainan seksual.. Yah, dia adalah seorang homoseksual. Dia penyuka sesama jenis, karena kurang kasih sayang dari seorang Bapak.

Aku pun membuka blog pribadi dia. Dan airmataku semakin membasahi pipi. Aku menemukan sebuah entry yang ia tujukan untuk “pasangan” nya itu.

“As long as I can breath I will always love you
Even you not love me anymore or you bring me down, I still love you
You don’t know how I feel, when we first met and now the feeling still same.
I’m not young forever,
It’s ok, I will always love you
When you try to forget me or to hide me from your mind, I still love you
Can’t you see that I’m the one who understand you?
You may not believe me but that’s not a problem for me to love you, more and more…
That’s impossible to love you
But I want it
I want the impossible thing…
My heart is yours…”

Aku ingin megubah dia seperti sediakala. Tak pernah ada kata terlambat bagiku. Aku pun mulai mendekati keluarganya. Aku mulai menyelidiki satu per satu teman-temannya. Termasuk teman dekatnya. (Tentunya tanpa sepengetahuan Radit)

……..Dengan segala keahlian yg kumiliki, aku mampu melakukannya’

Sampai suatu saat, Radit pun datang ke rumahku. Sekedar mampir (katanya). Ia memakai sweater putih. Kacamata tebal. Gelang karet khas yang selalu dia pakai. Cincinnya yang banyak seperti dukun (hahahaha).

Aku tau sifatnya yang pemalu. Sehingga, berbicara pun tak melihatku. Kalau boleh dibilang, ia datang berkunjung disaat yang tidak tepat. Karena hari itu, Opung boru (nenek) ku meninggal dunia, dan keesokannya aku harus berangkat ke Jrota untuk acara pemakaman.

Segera setelah aku menjelaskan keadaanku, ia pun mengerti dan langsung menjelaskan maksud dan tujuan utama ia berkunjung malam itu. Ia meminjam buku Biologi ku (Cambridge A Level). Aku pun memberikannya.

Aku bilang, “kembalikan saja saat aku pulang dari Jrota”.

“Baiklah” (katanya).

Ia pun pulang.

Rumah kami berdekatan, sehingga sebentar saja pasti dia sudah sampai dirumah.

Drrrttt Drrtttt… Hp ku bergetar. Dari Radit rupanya.

“maaf ya, tadi aku kerumah kamu malam-malam. Skalian mampir mau minjam buku.

makasih ya. maaf mengganggu.”

“iya Radit. Gpp koq. dijaga ya bukunya. Nite”

“Nite. Nice Dream.”

Besok paginya, aku pun ke Bandara. Mau pergi ke Jrota untuk alasan kedukaan.

Di Jrota, Radit hampir tiap hari menghubungiku lewat sms.

“Lagi dimana? Slamat pagi. Sibuk ya? Slamat malam. Lagi apa?” (dll)

Karena jaringan yang buruk, maka sms balasan dari ku pun lambat masuk,

bahkan tak masuk sama skali.

Ujung-ujungnya Radit kayanya merasa dicuekin.

Sebagai hiburan, aku membelikan Radit oleh-oleh saat hari terakhir di Jrota.

Karena aku ga tau kesukaan Radit, aku ngasal aja.. hahaha

Aku beliin dy kaos warna hitam..

Gambarnya sepeda Onthel, dengan tulisan SAVE OUR PLANET ato SAVE OUR EARTH (gw jg dah lupa)

Aku jg ga tau pasti ukuran badan dia walau udah sering ketemu.

yah, aku kira-kira ajalah, badannya hampir sama kayak sepupu ku.

(dan Puji Tuhan, MUAT!)

Setibanya aku di Kapsung, aku langsung menghubungi dia untuk menemuiku di rumah. Dan tak lama kemudian, ia pun datang. Namun kami tak sempat berbincang-bincang lama, karena ia ada tugas yang harus dikerjakan. Sehingga, aku pun mengalah, langsung memberikan dia oleh-oleh yang kubeli dan membiarkan ia pergi.

Cukup lama aku menunggu telpon atau sms dari dia..

Ternyata jam 11malam baru ia menghubungi ku! Huuuffhhh… aku sangat tak menyangka ia akan menghubungiku hari itu juga. Tapi aku sangat senang (aku akui itu). Ia mengirimkan aku puisi romansa cinta. Memang itu adalah bagian dari keahliannya. Romantis sekali. Dan penantian ku pada malam itu pun berakhir bahagia. Aku tidur pulas.. ^_^

Seminggu kemudian hubungan kami semakin membaik. Aku pun memutuskan untuk berterusterang tentang kelainan seksual dalam dirinya empat mata! Aku bertemu di sebuah Restoran ternama di kota Kapsung. Disitu, kami duduk dari jam 9 pagi sampai jam 11 malam. Kami membicarakan semuanya pada saat itu. Awalnya, tak mudah. Karena ia tak mau jujur. Namun akhirnya ia menceritakan semuanya. Dan kami pun dapat saling menerima satu sama lain. Mulai saat itu, kami berpacaran sampai sekarang..

THE END~

source: http://monikamarpaung.blogspot.com/2013/03/replica-corazon.html

Sobatku yang terkasih, siapa yang menyangka saya akan bertemu dengan lelaki ‘seperti’ dia? Seberapa banyak dari kita yang menganggap itu semua hanyalah kebetulan. Bagian komedi dari kisah hidup saya dengan Tuhan sbagai sutradara+penulis naskah (mungkin ada yang berpendapat seperti itu)? Atau mungkin ada yang berpendapat “itu sih bisa-bisanya monik aja ngarang cerita..” ada?

Rekan yang terkasih. Pertanyaan tersebut hanyalah untuk kita renungkan saja. Hanya sampai sebatas retorika saja. Bagaimanapun, kalian pasti punya dan berhak utk berpendapat dan kontra dengan saya.

Namun saya (sebagai penulis kisah nyata ini a.k.a pengalaman pribadi saya sendiri) menyatakan tidak menyangka kalau kejadian akan seperti ini. Bisa jadi itu semua hanya kebetulan saja (Tuhan mempertemukan saya bukan utk suatu alasan khusus). Bisa jadi itu cuma sebagai peringatan buat saya. Mungkin juga sebagai hukuman (KARMA)!

Akan tetapi satu hal yang saya yakin pasti/imani/gumulkan/doakan, bahwa keputusan saya utk memaafkan dia + menerima dia apa adanya + mengasihi dia dengan segenap hati bukanlah suatu KEBETULAN (coincidence). Siapa sih di dunia ini, MANUSIA yang tidak pernah berbuat salah? atau mungkin ada yang lebih pintar dari KELEDAI (setelah bertobat tidak mengulangi lagi)? ada di antara kalian yang seperti itu?! Masing-masing dari kita pasti pernah mengalami cobaan, masalalu yang buruk/kelam. Dan itulah titik/point yang ingin saya tekankan. Dimana dalam keterbatasan kita, dalam segala kelemahan dan kekurangan kita, kita masih dapat bangkit! kita masih dapat survive bahkan move on! dan ketika kita salah, kita masih dapat merendahkan hati menghamba untuk memohon maaf kepada sesama dan Tuhan! ketika kita berhasil pada titik itu, maka kita pun akan mudah dalam memaafkan sesama atas seburuk apapun hal yang mereka lakukan terhadap kita. Tentu saja atas dasar KASIH! bukan kah itu yang menjadi acuan pedoman hidup kita -khususnya sebagai umat KRISTIANI ? bahkan ketika ditampar pipi kananmu berikanlah pula pipi kirimu? Matius 5:39 ” Tetapi Aku berkata kepadamu: Janganlah kamu melawan orang yang berbuat jahat kepadamu, melainkan siapapun yang menampar pipi kananmu, berilah juga kepadanya pipi kirimu.”
source: http://www.sarapanpagi.org/ditampar-pipi-kanan-berikan-pipi-kiri-vt371.html

Pernahkan kita berpikir bahwa kita ada di dunia semata-mata hanya karena KASIH? Kasih (bahasa sehari-harinya: sayang/cinta) adalah alasan utama/dasar/hakiki mengapa orang tua menghasilkan kita sebagai keturunan, merawat dan membesarkan. Tidak seperti kebanyakan Filsuf berpendapat “Corgito ergo sum”. Saya lebih setuju jika Kita ada karena KASIH! We exist because of love! and to LOVE (not fall in LOVE) is our passion!

Dalam hal ini, memaafkan adalah salah satu bentuk sentral/utama dalam implementasi Kasih itu sendiri. Bagaimana memaafkan membawa kasih/terang/sukacita bagi sesama dan Allah. Karena hanya Karena kasih-Nya Allah mengutus Putera-Nya yang tunggal untuk membawa keselamatan bagi kita domba yang hilang (kawanan domba).

Kesimpulan:

Mungkin kalian smua yang baca posting ini, bisa dengar lagu dalam link dibawah ini sebagai kesimpulan.

http://www.youtube.com/watch?v=b6lhilgWXIE (linknya)

Sekian~

Tuhan memberkati.

Syalom,
~Monika Marpaung!

BERITA BINUS : BINUS Bangun Kemitraan Publikasi Global dengan “BINUS Joint International Conferences”

Category: Uncategorized
You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.
Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>